— Just Want You To Know

Om Telolet Om

“Om Telolet Om” lagi jadi tranding topic dimana-mana, ngga cuma di Indonesia, tapi juga di dunia. Jujur aku kaget dan agak- agak gimana gitu ngeliatnya. Ngga nyangka aja Telolet yang dulu aku cuekin ternyata bisa setenar ini. Haha. Coba kalo dulu aku lebih merhatiin dia, mungkin sekarang aku ikutan tenar… *eh

Berhubung aku kenal Telolet udah agak lama, kali ini biar aku ceritain awal perkenalanku sama Om Telolet Om…

Awal kenal telolet itu akhir Mei 2016, pas lagi trip sama anak jurusan Pendidikan Bahasa Inggris UIN Bandung ke Bali. Perjalanan panjang yang ngabisin waktu dua hari dua malem buat duduk diem dalam bus, berhenti buat makan, dan masuk bus lagi buat tidur itu ngga pernah aku lupain sensasinya. Bayangin sendiri lah…duduk- tidur-makan- sholat- duduk- tidur- makan- sholat, ditambah: dengerin lagu dangdut dari tv bus, ngerampok cemilan temen yang duduk di depan- belakang, plus iseng ngefoto- fotoin yang tidur- Stop! Balik lagi ke telolet nis!

Nah, pas rombongan kami berhenti di suatu rumah makan di Jawa Timur, aku ngeliat banyak anak- anak nongkrong di pinggir jalan sambil megang hape dan ngrekam kendaraan yang lewat. Waktu itu bus rombongan ngurangin kecepatan karena mau masuk ke area parkir Rumah Makan, dan anak- anak kecil itu ngasih kode ke pak supir buat mencet klakson. Aku lupa apakah mereka bilang “Om Telolet Om” atau engga. Yang jelas tangan mereka mengepal kayak orang mau nonjok, tapi jempolnya naik turun gitu kayak mencet tombol. Haha

Aku awalnya ngga paham, mereka ngapain sih bawa- bawa hape gitu? Ngerekam bus yang lewat? Buat apa? Trus akhirnya aku nanya ke temen di sebelahku.

“Mereka ngapain sih?”

“Ngrekam suara klakson, kan suaranya beda- beda, jadi mereka rekam buat di upload ke youtube ato facebook.” jawab temenku yang ternyata paham banget tentang per-telolet-an.

“Oh…gitu…” aku jawab sekenanya, ngga terlalu minat, walaupun selepas dari rumah makan pun ternyata di sepanjang jalan ada banyak banget anak-anak yang ngelakuin hal yang sama, tapi aku anggep semua itu biasa aja. Dalem hatiku bilang, anak- anak iseng nyari hiburan itu mah.

Perjalanan berlanjut dengan damai, aku sibuk sama tugas buat nyari bule di Bali. Selesai bertugas, rombongan pulang ke Bandung dan kembali ke kehidupan masing- masing. Aku pun kembali ke kehidupan ku yang sepi tapi sibuk, dan ngelupain Telolet begitu saja…

Tamat.

Eh…belum!

Bulan mei berlalu, bulan puasa pun datang di bulan juni. Juli akhirnya lebaran, dan Agustus aku masih menikmati liburan yang ngga abis- abis saking panjangnya.

Awal September aku mulai sibuk kuliah lagi, sampai Oktober, November, dan Desember..pas lagi galau- galaunya mikirin UAS, telolet tiba- tiba muncul di semua akun sosmed.

Hei! Kamu kan telolet yang dulu aku cuekin! Kenapa sekarang kamu dikenal sama semua orang??? Haha 😂

Aku senyum- senyum pas sadar kalau Telolet ini bikin banyak orang bahagia, padahal keliatannya dia sederhana, bahkan cenderung dianggep kegiatan ngga penting yang buang- buang waktu dan berbahaya (takut kesenggol bus mungkin). Telolet ini nyegerin rasa haus kita akan hiburan yang polos, sepolos tawa bayi pas denger suara krincing- krincing mainan yang kedengeran ngga lucu di telinga orang- orang tua.

Pokoknya…Om Telolet Om! Itu bikin ketawa. Hahaha. Udah ah..Segitu aja cerita ku tentang telolet.

Jangan komen pake kata- kata “Om Telolet Om” ya…

Facebook Comments

Leave a Reply

1 comment
  1. asepmulyanto says: December 27, 20168:06 pm

    Yeah kalau boleh curhat mah 😁aku juga awal.a kaget kok😁tapi kerena terbiasa jadi yah biasa saja:mrgreen:eh pas waktu aku di puncak cikunir dieng ada orang bilang gini “om toilet om” sotak aku tertawa terbahak2😂 dasar om om